UNICEF Gandeng PIP dan Penyuluh Agama Cegah Polio di Aceh

BERITAACEH.co, Banda Aceh – Penyuluh Agama Islam (PAI) di Aceh dan Penyuluh Informasi Publik (PIP) Aceh mengikuti webinar Penanggulangan Wabah Polio di Aceh, yang digelar Dinas Kesehatan (Dinkes) Aceh, UNICEF, dan digerakkan oleh Kemkominfo RI, Jumat, 2 Desember 2022.

PAI Aceh dan PIP Aceh terlihat antusias mengikuti diskusi jarak jauh, yang menghadirkan tiga pemateri kompeten.

Staf Imunisasi UNICEF Aceh, dr Dita Ramadonna mengatakan virus polio menyebar melalui tinja, makanan, masuk dalam tubuh, menyerang otot-otot penasaran dan sistem darah, hingga menyebabkan lumpuh.

Ia menyebutkan kasus pertama polio ditemukan di Kabupaten Pidie, yang menyerang anak tujuh tahun. Awal masuk rumah sakit, ia hanya demam dan tak bisa jalan. Pihak medis awalnya tidak curiga itu polio. Setelah didalami lebih lanjut, ternyata ini virus polio.

“Alhamdulillah cepat ditemukan dan diatasi. Sehingga cacat lebih buruk bisa dihindari. Jadi sekarang anak ini sudah lumayan bisa berjalan. Jika tidak ditangani, bisa cacat permanen. Perlu diketahui, satu kasus polio ditemukan, diperkirakan bisa terinveksi 200 anak. Karena virus polio sangat mudah menyebar, sehingga dunia heboh atas kasus polio di Pidie,” jelasnya.

Dita menegaskan, selain menyerang otot-otot pernapasan hingga saraf,
virus polio bisa menyebabkan cacat seumur hidup dan meninggal dunia.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Aceh, dr Iman Murahman
mengatakan kasus pertama ditemukan di Kabupaten Pidie, Aceh. Satu kasus sudah termasuk fenomena luar biasa.

Menurut Iman, untuk masa tanggap darurat yang mesti dialkukan adalah imunisasi. Selanjutnya memang perlu kerja sama dengan lintas sektor, misalnya membuat jamban untuk meminimalisir buang air besar (BAB) sembarangan.

“Imunisasi anak saat ini adalah penanganan terbaik dan tercepat,” jelas dr Iman.

Ia menyebutkan pemerintah sudah menambah program imunisasi. Maka masyarakat diminta datangi posyandu untuk imunisasi. Harapannya, masyarakat, PAI, dan PIP mengikuti pekan imunisasi nasional yang akan dilaksanakan di Aceh, agar Aceh bebas polio pada 2026.

Sementara Spesialis Perubahan Perilaku UNICEF Indonesia, Risang Rimbatmaja
mengatakan virus polio merupakan penyakit berbahaya, bukan hanya membuat anak demam, diare, atau dirawat. Tapi lebih dari itu, bisa cacat permanen. Jika tubuh anak tidak kebal, namun terkontaminasi dengan virus polio, maka dampaknya otot akan lemah dan lumpuh layu.

Ia mengintakan, Islam telah mengajarkan agar tidak meninggalkan generasi lemah, baik fisik dan ekonomi.

“Saya rasa para penyuluh cukup memahami anjuran ini,” tegasnya.

“Virus polio menular dari tinja, liur, dan makanan. Akan hidup di tubuh anak terinfeksi polio selama dua bulan,” jelas Risang.

Ia menegaskan, virus polio tidak bisa diobati meskipun dibawa ke rumah sakit yang dikenal punya ahli medis dan alatnya lengkap. Jadi kalau sudah tertular polio, hanya bisa dirawat seumur hidup.

Risang menyebutkan, pencegahan virus polio sangat mudah, dengan cara tetes vaksin untuk imun tubuh. Pencegahan penularannya juga dapat dilakukan dengan tidak BAB sembarangan dan rajin mencuci tangan menggunakan sabun.

Ia berharap PAI dan PIP menyampaikan informasi ini melalui lisan dan bahasa mudah dipahami masyarakat, sehingga informasi tersampaikan dengan baik.

“Mohon ajak imunisasi dan kabarkan pentingnya menjaga kesehatan,”ajaknya.

Subkoordinator Kemitraan Sosial Direktorat Tata Kelola dan Kemitraan Publik Kemkomnifo RI, Angki Kusuma Dewi ME mengatakan PIP adalah hasil kerja sama Kemkominfo RI dengan Kemenag RI, yang tugasnya menyampaikan informasi publik. Itu sebab, terkait isu virus polio di Aceh, pihaknya langsung menggerakan PIP Aceh untuk ikut diskusi pencegahan polio.

Per November 2022, jelas Angki, PIP telah mengedukasi masyarakat, baik secara tatap muka dan menyebarkan konten edukasi polio di media sosial.

“Walau saya bukan orang Aceh, tapi saya tetap peduli. Semalam, saya kontak semua pihak yang menangani Bimbingan Masyarakat (Bimas) di Kemenag RI. Ada lima agama saya hubungi. Hal ini saya lakukan supaya sama-sama bersatu mengedukasi masyarakat untuk mengurangi dampak polio. Jadi kegiatan ini sudah sepengatahuan Bimas lima agama di Jakarta, yang diteruskan ke Kanwil Kemenag Aceh,” ujar Angki.

Ia berharap PAI dan PIP jalan bersama mengedukasi masyarakat demi meminimalisir penyebaran polio dan tidak terkontaminasi dengan anak-anak.

Berita Terbaru

Bagaimana Cara Download Whatsapp Aero Apk Mod di Android

BERITAACEH.co,- Apakah kalian semuanya sudah pada mengetahui bahwasannya ada salah satu tool sederhana yang mampu berkirim-kiri pesan pendek dalam...

Kebakaran di Peunayong, Pj Wali Kota Apresiasi Gerak Cepat Petugas Damkar

BERITAACEH.co | Banda Aceh,– Pj Wali Kota Banda Aceh Bakri Siddiq ikut memantau langsung proses pemadaman api yang membakar...

Rapat Paripurna Tentang Usulan PAW Wakil Ketua II DPRK Aceh Selatan Dinilai Cacat Hukum

BERITAACEH.co | Aceh Selatan,- Rapat paripurna tentang usulan pemberhentian Wakil Ketua II DPRK Aceh Selatan sisa masa jabatan 2019-2024...

Liga 2 Indonesia Dihentikan, Izin Pakai Stadion Dimurthala Dicabut

BERITAACEH.co | Banda Aceh,- Persiraja Banda Aceh kini tidak memiliki stadion kandang lagi. karena Pemerintah Kota Banda Aceh mencabut...
- Advertisement -spot_imgspot_img

Car Free Day Banda Aceh Kembali Digelar Pekan Ini

BERITAACEH.co, | Banda Aceh – Car Free Day (CFD) atau Hari Bebas Kendaraan Bermotor (HBKB) di Banda Aceh kembali digelar...

Gunakan Beberapa Aplikasi Internet Gratis Terbaik Saat Ini

BERITAACEH.co,- Aplikasi internet gratis. Siapa sih yang gak suka gratisan, pasti semuanya mau dong. Mimin aja mau kalo dikasih...

Berita Daerah

Kebakaran di Peunayong, Pj Wali Kota Apresiasi Gerak Cepat Petugas Damkar

BERITAACEH.co | Banda Aceh,– Pj Wali Kota Banda Aceh...

Rapat Paripurna Tentang Usulan PAW Wakil Ketua II DPRK Aceh Selatan Dinilai Cacat Hukum

BERITAACEH.co | Aceh Selatan,- Rapat paripurna tentang usulan pemberhentian...

Berita Pemerintahan
Pariwara