Dugaan Korupsi Dana Refocusing Covid-19, Penyidik Polda Aceh Naikkan Status ke Kepenyidikan

  • Bagikan

BERITAACEH.co, Banda Aceh | Penyidik Polda Aceh kini menaikkan status dari penyelidikan ke penyidikan terkait dugaan Korupsi Pengadaan Westafel, sumber dana refocusing Covid-19, di Dinas Pendidikan Aceh, jumlah anggaran Rp. 41, 214 miliar lebih.

“Penyidik Subdit III Tipidkor Ditreskrimsus Polda Aceh, menaikkan status hukum kasus pengadaan sanitasi dan tempat cuci tangan (westafel) di Dinas Pendidikan (Disdik) Aceh dari penyelidikan ke penyidikan,” kata Dirreskrimsus Polda Aceh Kombes Sony Sonjaya melalui Kabig Humas Polda Aceh, Kombes Pol, Winardy, Jumat, (4/3/2022).

Menurut Winardy, peningkatan status tersebut berdasarkan bukti permulaaan yang cukup serta dua alat bukti yang ditemukan penyidik dan hasil gelar perkara.

“Status hukum kasus dugaan korupsi pengadaan westafel di Disdik mulai hari ini masuk tahap penyidikan,” jelasnya.

Winardy menjelaskan, dalam perkara tersebut penyidik telah melakukan pemeriksaan terhadap 17 orang saksi, mulai dari Kadis sampai pelaksana di lapangan.

Selain itu, penyidik juga melakukan pemeriksaan terhadap beberapa dokumen yang diduga terkait dengan proyek pengadaan barang tersebut.

Untuk diketahui, penyidik Subdit III Tipidkor Ditreskrimsus Polda Aceh, 1 Juli 2021 melakukan penyelidikan atas kegiatan pengadaan tempat cuci tangan dan sanitasi sekolah SMA dan SMK seluruh Aceh. Anggaran kegiatan tersebut bersumber dari dana refocusing Covid-19 dengan nilai pagu Rp41,214 milyar.

  • Bagikan